“Jangan kau sangka bibir yang manis.. kerana ia bisa mengancurkan….. jangan kau dengar puisi cinta kerana ia bisa merosakmu… “  

              Pada zaman ini perkataan cinta amatlah mudah di lafazkan oleh Manusia tanpa mengetahui apakah itu CINTA ????. Dengan perkataan cinta ini, ramai yang mempermainkan perasaan orang lain tanpa memikirkan apakah akan jadi nasib orang yang teraniyai itu?. Tetapi, itulah nasib malang bagi Manusia seperti saya. Kadang-kala sedih bila mengenangkan kisah kisah silam yang manis bersama sama dengan si dia dan kalang kala gelak  jua aku sorang sorang macam orang gila pasal aku rasa rupa rupanye aku ini bodoh jua senang aje aku dipermainkan oleh Manusia yang bergelarkan dirinya sebagai perempuan.

                  Tetapi apakan daya  aku kan??? Aku ini just manusia biasa aje yang sangat lemah dan mudah tertipu dengan kata kata manisnya sehingga berjaya membuat aku percaya dengannya 100 %…. Mana taknye… kalau si dia buka mulut untuk berkata kata keluarnya perkataannya sungguh manis bah kan madu pun kalah dengan kemanisnya. Tetapi itulah dia pun manusia juakan… tidak sempurna sifatnya,hanya Allah s.w.t sahaja yang sempurna sifatnya (sumulliyah) bak kata orang kan “ cakap tara serupa bikin…ma.” Tetapi  masalahnye aku pun bersalah jua kerna mudah sangat percaya kat si dia….. Mana taknye cair ba kalau dengar dia cakap.. orang kata kalau panas tu bleh jadi sejuk macam ais batu….

                   Akan tetapi, nasib aku baik apabila aku mula tau, akan sifatnye yang sebenar²nya rupa rupanya dia itu sambil menyelam minum air…  dia mempunyai niat lain, itulah sebabnya dia sangat rapat dan ambil kesempatan akan diri aku  yang daif ini.Ehm maka betullah ape yang di lafazkan oleh Ramli sarip seperti yang aku tulis pada permulaan penulisan aku ini…. memang betul apa yang di kata itu… wanita ini bleh mencairkan hati seseorang….

 

             Aku sangat berberat hati untuk melepaskan si dia kepada orang lain… kerana aku sangat mencintai si dia dengan sepenuh hati aku……. tetapi itulah yang di katakan Sunnahtullah (ketentuan Allah s.w.t) kalau di katakan itulah takdir.. maka nak tak nak pun terpaksalah aku melepaskannye….. dengan penuh pasrah dan rasa sangat hampa….. Aku terpaksa cuba untuk hidup tanpa adanya akan si dia dalam kehidupanku pada masa akan datang dengan penuh kesengsaraan,cuba aku boleh serahkan kepada Allah s.w.t akan kehidupan si dia dengan penuh Doa agar si dia bahagia dengan kehidupan barunya sehingga ke akhir hayat ” Ya Allah… Kau berikanlah kehidupan yang baru kepada si dia dengan penuh kebahagian dan penuh keberkatan dariMu….. serta aku mengharapkan akan Engkau sentiasa membantunya dalam mengharungi liku liku kehidupannya dengan penuh tabah dan sabar… Amin… Ya rabbal….A’lamin……”.